Buku Perdana: Dramaturgi Komunikasi Politik Jokowi!

Ditulis 6 Maret 2013 oleh Cay
Kategori: Sehari-hari

Sebenarnya bohong juga kalo dibilang ini buku perdana. Sebelumnya gue pernah juga menyunting buku. Tapi ini adalah buku pertama yang bener-bener kontennya gue tulis dari enol.

Cover "Drama dan Citra Jokowi"

Cover “Drama dan Citra Jokowi,” tersedia di http://www.nulisbuku.com

Ya, inilah tesis gue yang udah jadi buku. Meskipun masih bernuansa tesis banget – logika penulisannya – tapi semuanya gue tulis ulang, supaya bahasanya nggak terlalu kaku dan lebih mengalir.

Saat ini bukunya tersedia eksklusif di website www.nulisbuku.com. Sistem ini sebenernya bikin hidup jadi lebih gampang, karena peminat tinggal pesen bukunya, transfer ke nulisbuku.com, dan nanti bukunya akan diantar ke alamat pengiriman. Gak perlu ke toko buku!

Jadi, mari-mari dibeli di www.nulisbuku.com, itung-itung buat nombok uang kuliah, haha!

Menjelang Penuntasan

Ditulis 5 Juni 2012 oleh Cay
Kategori: Komunikasi Publik

Buat yang belum tau, saat ini gue di hari-hari terakhir penghabisan kuliah. Setelah itu -semoga- bisa sah menyandang gelar Master of Something Something.

Tadinya gue sangka menyandang gelar seperti itu akan terdengar ciamik dan asik. Tapi setelah melewati proses ini, akhirnya yang ada di kepala bukan gelar lagi (meskipun masih ada pemikiran bahwa gelar itu asik). Proses pencapaian itu -ternyata- lebih penting. Dan ini bukan cuma sok jadi motivator “proses lebih penting dari hasil akhir.” Ini sungguh dari kata hati terdalam.

Khususnya 6 bulan terakhir: Di Januari, untuk keperluan tesis, gue memutuskan untuk mengambil sebuah penelitian yang nggak umum dilakukan oleh peserta pascasarjana kelas eksekutif – karena umumnya jamaah kelas ini nyambi kerja di pagi harinya, seperti gue. Penelitannya berada di lapangan selama 1,5 bulan, yang berarti gue harus keluar dari kerjaan.

Dan keluarlah gue dari kantor. Satu bulan terlewati di sebuah kota yang gue hampir nggak pernah kunjungi, kecuali waktu masih kecil saat transit en route mudik ke kampung halaman ortu. Kota yang asing, tidak ada satupun yang familiar kecuali satu-dua teman. But I thought it would be fun.

And it was. Pengalamannya luar biasa, sampai gue akhirnya bisa mendapat bahan tesis banyaaak sekali, sampai gue bisa ngetik jauh lebih banyak dari dugaan gue… dan itu masih ada bagian-bagian yang -sayangnya- harus gue buang, selain karena nggak terlalu relevan, juga karena jadi kepanjangan (cape bo!).

Cerita mendetil akan datang pada waktunya. Kali ini cuma catatan sementara, sebagai pengingat bahwa “Good glad it’s almost over, but overall I enjoyed the process.” Oya, buat yang iseng, bisa mengintip abstrak tesis gue yang udah gue uplot di Scribd. Hanya bila elo super, super, super iseng…

Belum Habis

Ditulis 2 Mei 2012 oleh Cay
Kategori: Sehari-hari

Ya ya, gue masih ada di sini! Empat tahun blog ini terbengkalai, empat tahun pula roda kehidupan berputar, membawa hidup gue bertualang baik fisik maupun mental ke manapun. Hal-hal yang dulu menjadi keniscayaan telah berubah semu, dan sebaliknya hal-hal lain yang tidak pernah ada menjadi kepastian baru.

Satu hal yang pasti, blog ini akan tetap berisi. Tidak lama lagi. Tapi mungkin dalam bentuk yang berbeda, karena menyangkut aktivitas akademis yang sedang gue jalani. Semoga blog ini bisa menjadi sarana berbagi intisari yang terperas dari proses akademis itu. Bagaimanapun, blog ini terinspirasi jeruk segar, yang sarinya selalu menyegarkan dahaga.

Nantikanlah. Dan FYI, gue masih suka jeruk.

Mengenang Febi Fitrian

Ditulis 7 Juli 2008 oleh Cay
Kategori: Suara Hati

Anak yang lucu dengan humor garing dan cengiran kaku. Itu yang gue kenang dari Febi Fitrian. Teman seangkatan dan hidup bareng di asrama waktu SMA dulu, kami malah baru akrab ketika gue kuliah di Singapura dan Pebhol, begitu dia disapa, dapet beasiswa di sekolah militer Jepang, National Defence Academy (NDA). Lewat komputer butut gue di kamar dan komputer baru dia hasil nabung beberapa bulan (“tapi keyboardnya suka ngadat nih, sial”), kami chatting bertukar humor dan cerita, dari kehidupan asramanya di Jepang yang anak-anaknya “ambisius namun bisa asik juga”, pacar Jepangnya (“cakep deh pokoknya, hahahaha!”), dan masa depannya yang belum jelas karena statusnya sebagai anggota TNI dari jalur karier.

Sekitar dua kali kami pernah bertemu rupa, yaitu ketika Pebhol dan teman-teman NDA transit di Singapura. Setelah dia pulang ke Indonesia, kami jadi jarang berinteraksi, lebih karena kesibukan masing-masing. Sesekali aja gue memergoki Pebhol online dan menyapa sana sini. Dari situ mendapat berita bahwa dia sudah menikah dengan orang Indonesia (“dan yang di Jepang sudahlah biar berlalu, hahaha…”), dan sudah jadi pilot pesawat Casa (ini cerita hebat tersendiri karena perwira karier bisa jadi pilot adalah suatu kejadian langka di Republik kita).

Foto jadul Febi Fitrian, Cay (keduanya jongkok di depan), dan teman-teman yang sedang transit di Singapura

Foto jadul Febi Fitrian, Cay (keduanya jongkok di depan) dan teman-teman yang sedang transit di Singapura

25 Juni 2008, gue persiapan besok mau ke Jakarta, salah satunya buat dateng ke Munas Ikatan Alumni SMA. Dari seorang teman lain, Inu, dapet kabar bahwa ternyata Pebhol, yang ternyata udah punya anak dua bulan sebelumnya, bakal dateng ke Munas. Hore, ketemu Pebhol lagi! Inu juga bilang bahwa besok sore dia janjian untuk ketemu Pebhol yang mau terbang dulu siangnya.

26 Juni 2008 sore, di bandara mau boarding pesawat ke Jakarta, tiba-tiba ada SMS masuk: “Mohon doa untuk Febi Fitrian. Pesawat Casa hilang di Gunung Salak hari ini.” Deg… Dan gue langsung hubungi Inu, yang ternyata sampe saat itu masih nunggu telpon dari Pebhol.

Aishel Casamoure Fitrian

Febi dan Aishel Fitrian

Selanjutnya adalah sejarah: bangsa ini mencatat satu lagi kecelakaan pesawat TNI-AU, kali ini menewaskan 18 penumpangnya, salah satunya adalah Lettu Pnb. Febi Fitrian, B.Eng. Meninggalkan istrinya Anita Perdanawati dan putra bayinya Aishel Casamoure Fitrian, yang dinamai sesuai dengan pesawat kecintaan ayahnya, Casa. Ironis. Dan dunia dirgantara nasional gaduh lagi untuk kesekian kalinya, mengulang saling tuding mencari siapa yang salah dengan bobroknya sistem penerbangan dan pertahanan tanah air.

Buat gue pribadi, kehilangan ini mahal sekali harganya. Kehilangan seorang teman baik yang pergi mendadak di saat terawang masa depan terlihat begitu indah. Dan selalu saja rasa kehilangan itu datang terlambat, menyisakan sedesir penyesalan tentang apa yang (tidak) kita lakukan di masa silam.

Selamat jalan Bhol.

Ayo Menulis Lagi

Ditulis 17 April 2008 oleh Cay
Kategori: Sehari-hari

Teman-teman bertanya apakah gue pensiun dari menulis blog. Tentu tidak, begitu jawaban seketika yang muncul. Gue hanya hibernasi, istirahat sebentar seperti beruang yang tidur menunggu datangnya musim panas.

Kemudian gue gelagapan ditanya kenapa harus berhibernasi, karena gue bukan beruang. Tentunya alasan cepat sajinya adalah: sibuk. Dan meresap di dalam argumentasi instan ini adalah bumbu yang sebenarnya: males. Hehehe… .

Tapi setidaknya tulisan ini adalah kedip-kedip lampu morse bahwa gue masih di sini. Sejenak setelah ini, gue akan muncul lagi dari hutan kemalasan, dan mencoret-coret lagi untuk memberi makna bagi diri sendiri :)

Bangsa Pencari Kesalahan Orang

Ditulis 9 Februari 2007 oleh Cay
Kategori: Suara Hati

Tadi sepulang makan siang, gue sempet ngobrol sama seorang diplomat senior Indonesia. Sambil minum secangkir kopi anget di teras kantor dan diisi obrolan sana-sini (dari saran-saran buat beli notebook sampe tragisnya banjir Jakarta), di satu titik beliau bilang:

“…Kamu tau, ada yang salah dengan sistem di pemerintahan Indonesia: negara ini mengabaikan yang berprestasi, tapi kalau salah, dihukum dan dihujat habis-habisan. Hampir di seluruh struktur sistemnya begitu: Kalo kamu bikin prestasi 9 kali, prestasi itu bisa luntur gara-gara kesalahan 1 kali. Andai kamu berinisiatif dan kamu berhasil, kamu bakal dikasih selamat, and that’s about it… tapi sekalinya gagal, that’s your fault and you bear the risk. Itu makanya daripada mengambil inisiatif, lebih baik pegawai negeri itu diem aja. Kalo diem kan setidaknya nggak mungkin buat salah, dan kita aman-aman saja, tho?”

Terlepas dari kenyataan bahwa Pak Diplomat ini adalah bagian dari sistem itu (sehingga ‘pembelaan-dirinya’ ini patut dipertanyakan), sedikit banyak pernyataan beliau ada benarnya juga. Gue perhatiin para diplomat dari Indonesia (baik staf di Kedutaan maupun peserta di beberapa kegiatan yang kebetulan gue ikuti) lebih banyak hati-hati dalam bereaksi terhadap suatu perkara, dan ini cenderung dipersepsi sebagai suatu kelambatan.

Berkebalikan dengan diplomat dari beberapa negara lain (yang kebetulan juga gue temui) yang umumnya lugas dan cekatan, sehingga terlihat sangat kompeten, para duta dari Indonesia ini justru sering terlihat ragu-ragu dan malah memilih untuk nggak ikut-ikut kalau ada suatu diskusi atau perbincangan sejenis. Kalaupun akhirnya memutuskan sesuatu, biasanya keputusannya lebih ke arah status quo alias nggak mengubah keadaan secara signifikan (a.k.a “keputusan cari aman”). Pantes aja mereka milih diem, karena ternyata risk-nya lebih besar dari reward-nya.

SBY Image Courtesy of AnswersInGenesis.Org

Apa itu akibat kultur bangsa yang lebih senang menyalahkan daripada menghargai? Mungkin. Ngeliat buteknya kopi di cangkir, gue jadi keinget contoh nyata dari banjir di Jakarta barusan. Begitu kebanjiran, semua jari buru-buru menuding dan mulut menghujat Sutiyoso. Seolah-olah lupa kalo ada berton-ton sampah yang dibuang jutaan warga secara sembarangan; seolah menutup mata pada kenyataan bahwa banyak pihak pemerintah lain yang ikut berperan (antara lain fakta bahwa dana penanganan banjir udah dipotong gila-gilaan di DPRD); dan yang paling relevan di sini, seolah-olah Sutiyoso sama sekali, blas nggak punya jasa selama bertahun belakangan ini.

Sambil nyruput kopi dan merenungi contoh-contoh lain (mahasiswa yang demo anti tirani tapi serampangan di jalan raya; rakyat yang ceplas-ceplos anti korupsi tapi mbayar calo buat bikin SIM; bangsa yang nyalah-nyalahin negara lain padahal negara sendiri masih [ke]banyak[an] bolongnya), gue semakin yakin kalo omongan Pak Diplomat itu ada benarnya. Bangsa tercintaku ini terlalu hobi menunjuk dan menelisik kesalahan orang lain. Saking hobinya, seringkali sampe lupa buat melihat kalau sebenarnya banyak hal-hal lain yang bagus dan bisa kita ambil dan pergunakan untuk membuat bangsa ini maju.

SBY Kalah Untuk Menang

Ditulis 2 Februari 2007 oleh Cay
Kategori: Komunikasi Publik

SBY Sang Komunikator Ulung

Ada yang baru di pidato awal tahun 2007 yang telat 30 hari Dr. Susilo Bambang Yudhoyono: ia mengaku dosa. Detik.com* mengambil sebuah judul yang kurang lebih bisa meringkas isi pidato itu: “SBY Akui Belum Berhasil dan Tak Berani Janji”.

Kenapa kok tiba-tiba SBY (nama panggung Dr. Yudhoyono) menembak dirinya sendiri? Apakah ini tanda-tanda ia sudah menyerah kalah? Atau malah ini tanda ia minta tolong ke lawan-lawan politiknya? Hmm… kalo menurut gue, ini malah bagian dari strategi komunikasi publik beliau yang canggih itu.

Al Ries, seorang jagoan strategi pemasaran, menyebut teknik ini The Law of Candor, sebuah “hukum” yang kurang lebih berbunyi: kalo elo mau mengakui kelemahan lo, orang bakal memandangnya sebagai kekuatan lo.

Sejak jaman dulu, para penjual biasanya selalu berusaha mendorong produknya buat jadi yang terbaik, terbagus, terkeren, paling laku, kecap-nomer-satu, kagak-ada-bandingannya-deh. Publik yang dicekoki beginian, lama-lama jadi defensif dan mulai berhati-hati (atau langsung nggak percaya) sama jargon-jargon orang dagang kayak gitu. Tapi bayangin kalo tau-tau ada orang jualan, yang jujur bilang kalo produknya bukan produk paling laku, tapi normal-normal aja. Kita mungkin banget bakal lebih percaya sama si penjual yang satu ini, dan lebih milih buat ngedengerin dia dibanding sama penjual kecap-nomer-satu tadi.

Kenapa?

Kalo elo ngomong sesuatu itu bagus, elo harus bisa ngebuktiin kalo sesuatu itu beneran bagus. Kalo elo gagal ngebuktiinnya, atau publik sampe ragu-ragu sama pembuktian lo, sia-sialah usaha lo. Sebaliknya, kalo elo ngaku bahwa sesuatu itu punya kekurangan, elo nggak perlu susah-susah ngebuktiin lagi. Publik biasanya bakal membuka pikirannya, menerima bahwa emang di dunia ini nggak ada yang sempurna, dan bahkan bakal menaruh simpati. Dan saat publik sedang bersimpati sama elo inilah, elo berkesempatan buat menawarkan pesan yang elo mau, dan mengambil keuntungan dari kekurangan lo tadi.

Contoh nyata: kira-kira setaun lalu, waktu SBY ngumumin bahwa pemerintah udah sukses buat ngurangin jumlah orang miskin di Indonesia, langsung banyak banget tanggapan baik dari media* maupun dari segala jenis pakar*, yang berusaha ngebantah dan ngebuktiin kalo omongan SBY itu ngawur dan merupakan kebohongan publik.

Bandingin sama yang kali ini: sejak SBY ngaku dosa melalui pidatonya 2 hari lalu, setau gue sampe hari ini belom ada tuh koran online yang memuat bantahan dari manapun.

Lalu setelah ngebuka pikiran publik dengan pengakuannya yang mengundang simpati itu, “pesan” apa yang SBY mau kasih ke publik?

Ini tanggapan SBY tentang pihak-pihak yang selalu mencari-cari kesalahan dan mengkritik kegagalan yang dia akui tadi:

“…Sebagian kritik itu logis dan dapat kami terima, sebagian lagi perlu kami berikan klarifikasi dan penjelasan karena cara melihat permasalahan berbeda, atau karena kurang mengetahui apa yang telah dilakukan oleh pemerintah selama ini. Namun, sulit bagi pemerintah untuk merespons kecaman yang hanya sarat dengan retorika, tanpa data dan fakta yang akurat, dan bernada ‘pokoknya’ pemerintah gagal, jelek, dan tidak ada satupun kemajuan yang dicapai… .”

Kalo lawan-lawan politik SBY denger ini, dalam hati mungkin bakal bilang: touché! (“kena dah gue!”) Jelas banget kalo kalimat di atas ditembakkan ke arah mereka, khususnya yang memang belakangan tau-tau bangkit dari kubur dan ngoceh-ngoceh tentang buruknya transportasi, tentang pelanggaran hak asasi manusia di katering haji dan perlunya pemerintah lengser karena sudah gagal.

Seperti gonjang-ganjing “pengucilan SBY” di kabinet Megawati beberapa tahun yang lalu (dan mayoritas publik akhirnya bersimpati pada SBY dan berbuntut memenangkan beliau jadi presiden), sekali lagi SBY agaknya kali ini berhasil menarik simpati publik lewat pidatonya tadi. Setali tiga uang, ini juga ngebikin omongan lawan-lawan politiknya jadi gak relevan sekaligus memposisikan kalo mereka cupu dan gak lebih kompeten dari dia.

Kalo boleh dibahasakan dengan agak nyante, SBY mungkin mau ngomong gini: “Oke dah, gue emang belom sukses. Tapi setidaknya gue masih ada usaha, kagak kayak elu pade yang omong doang… .”


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.