SBY Kalah Untuk Menang

SBY Sang Komunikator Ulung

Ada yang baru di pidato awal tahun 2007 yang telat 30 hari Dr. Susilo Bambang Yudhoyono: ia mengaku dosa. Detik.com* mengambil sebuah judul yang kurang lebih bisa meringkas isi pidato itu: “SBY Akui Belum Berhasil dan Tak Berani Janji”.

Kenapa kok tiba-tiba SBY (nama panggung Dr. Yudhoyono) menembak dirinya sendiri? Apakah ini tanda-tanda ia sudah menyerah kalah? Atau malah ini tanda ia minta tolong ke lawan-lawan politiknya? Hmm… kalo menurut gue, ini malah bagian dari strategi komunikasi publik beliau yang canggih itu.

Al Ries, seorang jagoan strategi pemasaran, menyebut teknik ini The Law of Candor, sebuah “hukum” yang kurang lebih berbunyi: kalo elo mau mengakui kelemahan lo, orang bakal memandangnya sebagai kekuatan lo.

Sejak jaman dulu, para penjual biasanya selalu berusaha mendorong produknya buat jadi yang terbaik, terbagus, terkeren, paling laku, kecap-nomer-satu, kagak-ada-bandingannya-deh. Publik yang dicekoki beginian, lama-lama jadi defensif dan mulai berhati-hati (atau langsung nggak percaya) sama jargon-jargon orang dagang kayak gitu. Tapi bayangin kalo tau-tau ada orang jualan, yang jujur bilang kalo produknya bukan produk paling laku, tapi normal-normal aja. Kita mungkin banget bakal lebih percaya sama si penjual yang satu ini, dan lebih milih buat ngedengerin dia dibanding sama penjual kecap-nomer-satu tadi.

Kenapa?

Kalo elo ngomong sesuatu itu bagus, elo harus bisa ngebuktiin kalo sesuatu itu beneran bagus. Kalo elo gagal ngebuktiinnya, atau publik sampe ragu-ragu sama pembuktian lo, sia-sialah usaha lo. Sebaliknya, kalo elo ngaku bahwa sesuatu itu punya kekurangan, elo nggak perlu susah-susah ngebuktiin lagi. Publik biasanya bakal membuka pikirannya, menerima bahwa emang di dunia ini nggak ada yang sempurna, dan bahkan bakal menaruh simpati. Dan saat publik sedang bersimpati sama elo inilah, elo berkesempatan buat menawarkan pesan yang elo mau, dan mengambil keuntungan dari kekurangan lo tadi.

Contoh nyata: kira-kira setaun lalu, waktu SBY ngumumin bahwa pemerintah udah sukses buat ngurangin jumlah orang miskin di Indonesia, langsung banyak banget tanggapan baik dari media* maupun dari segala jenis pakar*, yang berusaha ngebantah dan ngebuktiin kalo omongan SBY itu ngawur dan merupakan kebohongan publik.

Bandingin sama yang kali ini: sejak SBY ngaku dosa melalui pidatonya 2 hari lalu, setau gue sampe hari ini belom ada tuh koran online yang memuat bantahan dari manapun.

Lalu setelah ngebuka pikiran publik dengan pengakuannya yang mengundang simpati itu, “pesan” apa yang SBY mau kasih ke publik?

Ini tanggapan SBY tentang pihak-pihak yang selalu mencari-cari kesalahan dan mengkritik kegagalan yang dia akui tadi:

“…Sebagian kritik itu logis dan dapat kami terima, sebagian lagi perlu kami berikan klarifikasi dan penjelasan karena cara melihat permasalahan berbeda, atau karena kurang mengetahui apa yang telah dilakukan oleh pemerintah selama ini. Namun, sulit bagi pemerintah untuk merespons kecaman yang hanya sarat dengan retorika, tanpa data dan fakta yang akurat, dan bernada ‘pokoknya’ pemerintah gagal, jelek, dan tidak ada satupun kemajuan yang dicapai… .”

Kalo lawan-lawan politik SBY denger ini, dalam hati mungkin bakal bilang: touchรฉ! (“kena dah gue!”) Jelas banget kalo kalimat di atas ditembakkan ke arah mereka, khususnya yang memang belakangan tau-tau bangkit dari kubur dan ngoceh-ngoceh tentang buruknya transportasi, tentang pelanggaran hak asasi manusia di katering haji dan perlunya pemerintah lengser karena sudah gagal.

Seperti gonjang-ganjing “pengucilan SBY” di kabinet Megawati beberapa tahun yang lalu (dan mayoritas publik akhirnya bersimpati pada SBY dan berbuntut memenangkan beliau jadi presiden), sekali lagi SBY agaknya kali ini berhasil menarik simpati publik lewat pidatonya tadi. Setali tiga uang, ini juga ngebikin omongan lawan-lawan politiknya jadi gak relevan sekaligus memposisikan kalo mereka cupu dan gak lebih kompeten dari dia.

Kalo boleh dibahasakan dengan agak nyante, SBY mungkin mau ngomong gini: “Oke dah, gue emang belom sukses. Tapi setidaknya gue masih ada usaha, kagak kayak elu pade yang omong doang… .”

Iklan
Explore posts in the same categories: Komunikasi Publik

19 Komentar pada “SBY Kalah Untuk Menang”

  1. priandoyo Says:

    Mangkanya beliau dikenal sebagai orang yang hobinya main safe, beda sama jusuf kalla yang jebret sana jebret sini

  2. septian Says:

    haloo, suatu analisa ringan tapi berat, salut.
    sya kira sesaat membuka web page ini, Saudara akan mengkritik habis2an, ternyata tidak juga

    cheers/

  3. Apret Says:

    Pokoknya daku tetep pak sby

    Hidup Pak SBY!

  4. helgeduelbek Says:

    SBY memenag politikus ulung… belum ada yang setangguh dia.

  5. cakmoki Says:

    Kesan saya kayaknya begitu juga.
    Biasanya 2 tahun sebelum Pemilu sudah mulai ada gerakan penggalangan.
    Start Pak SBY, emang saya akui brilian, disebar luaskan media, nggak pakai biaya.

  6. Khaidar Says:

    calon kuat kompetitornya siapa ya kira2?

  7. Kang Kombor Says:

    Kalau pengakuan dosa itu diiringi kerja nyata untuk menebus dosa pada sisa masa jabatannya, bolehlah kita anggak itu sebagai pengakuan dosa. Akan tetapi, kalau setelah pidato tidak ada karya nyata untuk memperbaiki dosa-dosa, anggap saja seperti kritikan tanpa data, semua itu hanya retorika belaka.

  8. dina Says:

    kagum bgt SBY karena dia adalah satu dari sedikit jendral2 kita yang mikir. gomen, agak frank bgt. cman kadang2 biarpun officially acedemic based, banyak jendral2 yang GJ ngomongnya. g pake pertimbangan. udah gtu suka muter2 kayak bola ruwet (pengalaman nanya2 selama JTN…mngecewakan.. dengan jabatan yang kayak gtu kok ternyata…)
    sure that he’s the one for the country. sby dapet negara ini dalam kondisi keluar dari kantor polisi habis tabrakan gede, penyoknya kbangetan..to me, increment yang sekarang shown itu udah bagus bgt.. apalagi dia bener2 bsa menangin hati rakyat.
    salut dah..

  9. hamid Says:

    quote :
    “kalo elo mau mengakui kelemahan lo, orang bakal memandangnya sebagai kekuatan lo”

    Jadi inget kejadian ama bu Ismu, yang saya pikir bakal buat saya gak ilfil lagi, eh malah tambah makin ilfil. Jadi suatu hari di depan kelas dia ngomong gini :

    Ya saya juga punya kekurangan sie, kekurangan saya… *pause ( dalem hati : wah keren juga nie orang mau ngakuin kekurangan) …. apa ya kekurangan saya???

    gubrak gubrak gubrak… :S hahahaha

    *duh dosa nie ngomongin guru ๐Ÿ˜›

  10. papabonbon Says:

    wah, bu ismu wekekekeke

  11. Cay Says:

    @priandoyo:
    “Ilmuwan” dipadu sama “Pedagang” ya jadinya kayak gitu Njar, hehehe… Tapi kok gue lebih cocok itu ya, ketimbang kombinasi “Ibu Rumah Tangga” dan “Kiai” ๐Ÿ˜€

    @septian:
    Terima kasih, semoga semangkin mendorong gue nulis, baik pujian maupun kritikan ๐Ÿ™‚

    @apret:
    Lha memang masih hidup kok.. ๐Ÿ˜ฎ

    @helgeduelbek & cakmoki:
    nanti coba kita amati, apakah strategi yang sama masih laku buat pemilu 2009.

    @khaidar:
    Saingan kuatnya? Kang Kombor mungkin? ๐Ÿ˜€

    @Kang Kombor:
    Kira-kira dosanya selama ini sudah impas sama pahalanya belum ya Kang?

    @dina:
    Kalo gak pinter, gak dapet gelar doktor Din (kecuali ‘doktor’ yang beli ๐Ÿ˜› ). Eh, tapi bukan berarti orang super pinter itu selalu bagus lho buat jadi top leader. ๐Ÿ˜‰

    @Hamid & Papabonbon:
    Hus, kualat nanti kalian, karo wong tuwo!

  12. wary Says:

    Wah Cay,

    Salut dan baru tau ada org nulis teori itu:
    “Al Ries, seorang jagoan strategi pemasaran, menyebut teknik ini The Law of Candor, sebuah โ€œhukumโ€ yang kurang lebih berbunyi: kalo elo mau mengakui kelemahan lo, orang bakal memandangnya sebagai kekuatan lo.”

    Menurut gue…itu bagian dari value yg SBY punya: Integritas. Bagaimanapun aku ikut salut kalau orang mau jujur sama diri sendiri ๐Ÿ™‚ Jujur dalam arti ..baik kuat atau lemah..baik hebat atau tidak hebat…baik sehat atau sakit hehe…Justru yang gua ingatada satu quote begini:
    “Justru ketika kamu bilang bahwa kamu melihat, sebenernya kamu buta (semuanya akan dibutakan dar i kamu. Tetapi karena kamu bilang bahwa kamu buta, maka kamu akan melihat” hehe..nyambung ga yeee??

  13. ndarualqaz Says:

    memang pada dasarnya beliau orang jawa, yang akan minta maaf juka salah gak seperti wakilnya.

    bahkan beliau juga sangat merakyat, dulu sebelum beliau jadi presiden, pas masih jadi menteri, ketika orang yang momong beliau pas waktu kecil suminya meninggal, beliau juga datang melayat, bahkan nginep dan tidur bareng sama orang di situ cuma tidur di ruang tamu beralas tiker (kebetulan saya tetangga si tukang momongnya SBY di Ponorogo)

  14. awe Says:

    SBY???

    Penghianat Bangsa Indonesia! Penghancur harapan rakyat kecil! Pengecut budak kapitalisme!

    Negara dijual murah! Alamnya dilacurkan, Manusia-manusianya dibodohi! Petani, Nelayan, Buruh dan Orang Miskin dibikin susah! Korupsi dipelihara dan diperparah! Suharto diampuni, hukum dan keadilan makin gak jelas!

    SBY??? ANCUR!!!

    Mending Gua yang jadi Presiden!
    Gua gak takut siapa-siapa kecuali Tuhan!
    Pak SBY tolong bapak dengarkan jeritan hati rakyat! Janganlah negara ini dijual dan digadai…

    Hapus Utang Luar Negeri !
    Nasionalisasi Industri Energi !
    Bangun Industri Nasional !

  15. etja Says:

    hmm..NATO (mengomentari comment di atas)

  16. kasep Says:

    klo gw seh…emang milih sby jd presiden karna inner beauty-nya dia.

    kharismatik???
    mungkin bisa dibilang gitu…

    teladan???
    tentunya…

    kayaknya lom denger cacat sby atas jabatan dan amanahnya…

    skrg dah hampir lengser, so klo nyalonin presiden lg, ya gw pasti milih sby dunk…

    apalagi saingannya megawati…
    yg dbicaraain cuma urusan dapur
    defisit anggaran, dia jual tuh saham satelindo/indosat, dan perusahaan bumn lainnya…

    klo cewek tuh pendek langkah…ngga sigap nanggapin keadaan

    apalagi klo gusdur nyalonin…gw tolak mentah2… (bukan krn bntuk fisiknya lo…klo itu kan dah pmbrian dr tuhan…)
    tp gimana coba mo mimpin negara sdangkan jalan aj dia harus dituntun…
    ya udah, cocoknya jd pengikut aj…
    masa iya sih negara kita dipimpin ma org kaya geto…
    gusdur lebih cocok jd pelawak aj…
    ngomongnya ceplas-ceplos…
    so iye…

    ato klo sri sultan hamengkubuwono…???
    ato jg sutiyoso…

    itu alternatif selain sby

    ^nu kasep^

  17. andra Says:

    nampaknya tak mungkin terulang lagi…….. seperti tertulis dalam lyric dangdut…….” CUKUP SEKALI….. CUKUP SEKKALI……..CUKUP SEKALI SAJA…
    TAKKAN TERULANG…..TAKKAN TERULANG… TAKKAN TERULANG LAGI……..

    BUKAN JANJI TAPI BUKTI ITU YANG PENTING……………! MAY BE ITU HANYA STRATEGI POLOTIK………….

  18. Mas Wahyu Says:

    kasian ya SBY tapi biar gimana dia tuh orang baik

  19. Supriyadi Cibinong Says:

    saya hanya ingin hukum ditegakkan, gak.. gakk…sita hartanya, mati hukumnya bagi yang benar2 terbukti melakukan kesalahan, tidak ada ampun : koruptor, penimbun sembako, bbm, pupuk, terlibat narkoba, penyebab biaya mahal, menumpas segala bentuk penjajahan dari atas bumi, SBY harus berani dan buktikan, itu baru pilihanku…….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: